Hampir satu tahun, gak pernah balik lagi ke bubat semenjak jadwal diluar yang biasa berdatangan. Bubat itu apa, emang ada apasih? Buah batu, lokasi sekitar bandung timur mungkin ya. Disini ada anak-anak jalanan yang suka ngamen atau sekedar main di perempatan buah batu. Pertama kali gabung jadi volunteer Save Street Child Bandung-red:SSCB. Dulu, jaman masih sma emang pingin banget ikutan, cuma masih belum berani dan kebanyakan mikir macem-macem tentang anak jalanan. Tapi setelah gabung dan pertama kali dateng, aku kenal sama erik, anak ibu warung dipinggr jalan yang kadang suka ngamen kadang enggak. Dulu dia masih satu smp, anaknya pinter dan suka gambar. Dan yak, erik bikin persepsiku tentang anak jalanan berubah total. Paradigma apasih yang kita pikir tentang anak jalanan? Mungkin sebagian ada yang berpikir kalau mereka itu cuma bisa bikin onar, preman jalananlah, ataupun cuma anak-anak bandel yang nyari uang dipinggir jalan. Tapi gak semuanya kaya gitukok. Disini, aku lihat semangat dari anak-anak jalanan untuk belajar, pingin bisa mata pelajaran ini, pingin diajarin ngebuat sesuatu, sampe diajarin untuk jadi elktro-programmer juga ada. Kaget? Tentu. Pertama kali kesana emang sih sedikit susah untuk ngatur mereka, kita juga perlu tenaga lebih untuk bikin mereka mau nurut, tapi ketika mereka udah diajak belajar, mereka merhatiin dan nurutin pelajaran apa yang dikasih. Kadang ada juga murid lain yang tiba-tiba datang dan nanya “kak, ini caranya gimana? Aku mau diajarin cara ngitung ini”, atau yang lagi susah belajar maunya membuat sesuatu “kaaaaak, mau pinsil warna”, Susahnya ngedidik mereka yang memang “bandel”, ikut senyum saat mereka lagi asyik main, ikut ketawa saat mereka ngegodain bule dari komuntias exchange lagi berkunjung, ikut antusias saat organisasi internasional nyari bakat dari anak jalanan.. Saat itu masih sempet ngerasain naik-turun di komunitas ini meskipun cuma sekedar volunteer, lalu diculik oleh aktivitas sampe sekarang banyak banget perubahan yang ada di SSCB. Erik, murid pertamaku di SSCB. Minggu pertama ngajar setelah sebelumnya briefing volunteer. Dulu, aku sama sekali gak tau gimana cara belajar mereka, gimana kepinginan mereka, ataupun apa yang bakal mereka lakuinpun aku gak tau. Sampe erik dan toru nyamperin, dan aku ajaklah mereka belajar. Toru anaknya bandel, kalau belajar harus dipaksa sampe nurut, jadi dia tetep pecicilan saat aku ngajar erik. Dia ngenalin dirinya, dan aku kaget ternyata dia kelas satu smp. Ngajarin matematika, itungan aljabar dan semacamnya.. Awalnya dia bingung, tapi setelah merhatiin akhirnya dia bisa ngerjain soal yang aku kasih :”) terus dia komplain bosen belajar dan pingin ngegambar, akhirnya dia buka buku halaman belakang dan mulai menggambar. Dia cerita terakhir dia rangkung tiga besar di kelasnya, erik juga rajin buat tampil acara, contih ya waktu ulang tabun trans tv erikpun ikut tampil sebagai salah satu musisi jalanan. Itu sekitar setahun yang lalu, dan kemarin saat aku nyamperin mereka dan baca apa cita-cita mereka? Yang aku baca erik pingin jadi kru trans tv. Ada juga anak pinter lainnya anmanya epul, dia waktu itu masih sd kelas enam, tapi badannya gedena epul dari pada erik. Dia pinter banget, dan paling rajin dapet ranking diantara yang lainnya. Pernah suatu saat epul ranking satu, dan pengurus SSCB ngasih epul sepeda atas hadiah prestasinya. Epul dulu memang suka cerita pingin punya sepeda, karena jarak dari rumah kesekolahnya cukup jauh, dan dia jalan. Nah epul ini, yang paling pinter diajarin elktro-robotik. Ada volunteer namanya pa ferry, dia jago IT dan pernah bawa robot karayanya ke bubat. Dia mgajarin epul, dan epul oaling cepet nguasain kontrol dari robot itu. Itu juga hampir setahun lalu, dan saat kemarin baca cita-cita mereka, epul pingin jai programmer. Itu segelintir anak-anak yang berprestasi disini. Gak nyangka awalnya bisa kenal mereka, gak nyangka sama kehidupan mereka itu kaya gimana. Kisah mereka sampe bisa ada disini. Bahkan keinginan buat kembali sekolah. Semoga, motivasi mereka gak pernah habis dan semangat mereka juga gak pernah luntur. Anak-anak bangsa, yang seharusnya dilindungi oleh negara.

20140401-233142.jpg
“Kak, nisa kalau udah gede mau jadi dokter” – Annisa, Kelas 1 SD, adik perempuan erik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: